Dia Adalah...

Dia adalah yang pertama mengajari saya mengenal aksara, di usia yang baru 3 tahun perlahan saya dikenalkan dengan huruf dari A sampai Z, di rumah kontrakan kecil di jalan Cipedes Bandung saya dikasih papan tulis untuk belajar mengeja, mungkin nama belakang Direja yang saya miliki bisa jadi adalah harapan agar saya selalu bisa mengeja dan tetap membaca seumur hidup.

Dia adalah yang tangannya saya pegang erat ketika hari pertama saya masuk di sekolah TK, hari itu saya begitu ketakutan bertemu orang-orang baru sehingga sampai masuk kelaspun tangannya yang mengulur dari balik jendela kelas tetap saya pegang, beberapa hari kemudian akhirnya saya terbiasa masuk kelas tanpa harus memegang tangannya.

Dia adalah yang membelikan saya satu bundel buku komik wayang karya R.A Kosasih di awal-awal kepindahan saya ke Malang, pasar buku yang saat itu berada di Jalan Majapahit adalah tempat wisata favorit saya, saya pernah menangis karena suatu ketika tidak diizinkan untuk membeli buku cerita anak-anak keinginan saya, dan belakangan saya tahu saat itu tidak diizinkan karena dia sedang tidak punya cukup uang untuk menebus buku yang cukup mahal itu.

Dia adalah yang sampai saya dewasa tidak pernah mengizinkan saya memiliki konsol game, saat teman-teman lain bermain Nintendo, Sega, dan Playstation di rumah masing-masing, saya hanya bisa numpang, menurutnya bermain game hanya membuang waktu saja, mungkin karena pemikiran konservatifnya itulah sampai saat ini saya tidak terlalu suka bermain game, hmmm lebih tepatnya cepat bosan ketika main game.

Sebaliknya, dia adalah yang selalu mengiyakan ketika saya meminta untuk dibelikan buku, kalaupun tidak diiyakan saya diminta bersabar (seperti yang terjadi di paragraf atas), dia tidak pernah membatasi atau melarang saya membaca buku jenis apapun, justru dia sering memberikan saya saran untuk membaca buku yang sekiranya cocok dengan rasa ingin tahu saya. Sederhananya, semenjak kecil saya dibiasakan konsumtif untuk buku.

Dia adalah yang selalu membebaskan saya memilih apa yang saya inginkan asal selalu bertanggung jawab. Saat teman-teman SMA saya bingung bahkan stres karena jurusan kuliah yang mereka ambil adalah "paksaan" orang terdekat, saya justru dibebaskan untuk memilih jurusan yang saya suka. Tidak pernah satu kalipun saya dilarang untuk memilih yang saya mau, pesan dia hanya satu : "jangan sampai pilihanmu merugikan orang banyak".

Dia adalah orang yang selalu tepat waktu, bepergian dengannya berarti harus siap dengan segala kegelisahannya jika ada hal yang terlambat 5 menit dari jadwal yang direncanakan, dia yang selalu berprinsip "lebih baik nungguin orang" mengajari saya bagaimana menghormati siapapun lewat waktu.

Dia adalah yang selalu bangga bercerita tentang hobinya menaiki sepeda tua, berkebun, dan beternak ikan di kolam. Memulai pembicaraan dengannya sungguh mudah, mulailah tanyakan tentang kegiatan bersepedanya maka dia akan senang menceritakan tentang spare parts yang baru dia punya, jadwal berkeliling rutin, bibit tanaman yang dia dapatkan dari setiap daerah yang dikunjunginya, atau lele di kolam yang dia urus sendiri.

Dia adalah koki yang baik, pengalaman hidup membuat dia terbiasa untuk memasak segala makanan sendiri, menu kesukaan saya adalah baso tahu buatannya yang dulu sering dia buat ketika akhir pekan, meskipun jago memasak jangan harap bisa mengajak dia untuk makan di restoran cepat saji, dia tidak bisa makan tanpa adanya sayur terhidang, dia lebih memilih untuk makan nasi dengan sayur ketimbang steak. Sesederhana itu selera makannya.

Dia adalah yang bilang ke saya kalau sampai sekarang teman-teman semasa kuliahnya memanggilnya "Bing", kependekan dari Kang Ibing, seorang seniman komedi Sunda, karena ketika dia kuliah dulu berdandan ala Kang Ibing dengan peci hitam yang dipasang miring, celana pendek, dan sarung. Selain itu dia juga penggemar berat Kang Ibing yang mempengaruhi sifatnya untuk mudah bergaul dan bercanda dengan siapapun, yang tanpa disadari sifat itu menurun ke saya.

Dan dialah orang yang saya panggil Papa,

Orang yang berpengaruh besar di kehidupan saya,
Orang yang banyak bercanda dan banyak berpikir,
Orang yang mengajarkan tentang arti kerja keras,
Orang yang selalu ingin menjadi sederhana,
Orang yang mendidik dengan contoh bukan hanya ucapan.

Selamat ulang tahun Pa, selalu sehat dan tetap menjadi inspirasi bagi orang di sekelilingmu.




13 Desember 2016.
Dari anakmu yang selalu bangga menjadikanmu role model dalam hidup.

When he was around 20s

Me, a copy of him



Share:

Kultwit, Kuliah Twitter

Tadi iseng buka Twitter, dan ternyata yang lagi hits di Twitter sekarang adalah flashback twit-twit jadul gitu, nah saya kan jadi kepikiran juga liat twit-twit beberapa tahun dulu, dan untungnya ada website khusus yang memungkinkan kita nyari gitu, dulu saya lumayan sering bikin kicauan sembarangan di Twitter, ya karena asik aja, kalau sekarang sih hmmm... saya lebih sering pasif saja melihat perkembangan keributan di Twitter.

Nah, dulu lewat akun Twitter @yubdireja saya sering bikin status yang unfaedah, salah satunya pernah bikin #FaktaSamot untuk membeberkan rahasia penting dari Samot, dia adalah abang tingkat di kampus 6 atau 7 tahun gitu di atas saya, tapi saya belum pernah sekalipun panggil dia "akang" karena ya seperti teman-teman yang lain biar akrab dan egaliter sajalaah, biarpun dia usianya jauh di atas saya tapi saya suka aja ghibahin dia, biarin ajalah dia dapet banyak pahala dari orang-orang yang ngeghibahin dia, itung-itung donasi kebaikan..

Udah ah introductionnya kepanjangan, langsung aja yaak

***

FATWA AYUB DALAM #FaktaSamot
 
Besok bikin kultwit #FaktaSamot deh Jan 12, 2014

#SamotPutraMahkotaCiwastra2014 Jan 12, 2014 

Yang ga hadir tolong angkat tangan biar diabsen Jan 13, 2014 

Kalo samot udah ngeritwit twit ini baru saya bakal kultwit #FaktaSamot Jan 13, 2014 

Udah di ritwit samot, ah tapi ga percaya, bisa aja yang ngeritwit robot, kecuali ditanggepin baru kultwit #FaktaSamot Jan 13, 2014 

Siap mot! Jadi kita mulai nih kultwit #FaktaSamot Jan 13, 2014 

1. Bismillah #FaktaSamot Jan 13, 2014 

2. Jadi gini, samot itu #FaktaSamot Jan 13, 2014 

3. Bentar mau minum dulu haus #FaktaSamot Jan 13, 2014 

4. Ini baru beres minum, punten lama #FaktaSamot Jan 13, 2014 

5. Oke kita mulai deh ya #FaktaSamot Jan 13, 2014 

6. Umm mulai darimana enaknya? #FaktaSamot Jan 13, 2014 

7. Oke dari niat #FaktaSamot Jan 13, 2014 

8. Bentar, ada yang tau dari depok ke manggarai naik apa ya? #FaktaSamot Jan 13, 2014 

9. Soalnya saya nanti mau ke manggarai tapi ga tau jalan #FaktaSamot Jan 13, 2014 

10. Okeh balik lagi deh #FaktaSamot Jan 13, 2014 

11. Jadi gini #FaktaSamot Jan 13, 2014 

12. Saya kenal samot #FaktaSamot Jan 13, 2014 

13. Si samot juga kenal saya tapi dia kenal mang cecep nah saya ngga kenal #FaktaSamot Jan 13, 2014 

14. Waktu itu samot pernah bilang ke saya "pinjem pulpen dong" #FaktaSamot Jan 13, 2014 

15. Yaudah saya kasih pinjem pulpen #FaktaSamot Jan 13, 2014 

16. Samot punya hobi, hobinya unik, bernafas pake paru-paru #FaktaSamot Jan 13, 2014 

17. Bentar batre hape low, ngambil casan dulu #FaktaSamot Jan 13, 2014 

18. Nah udah dicolok hapenya Jan 13, 2014 

19. Oke sekarang lanjut ya #FaktaSamot Jan 13, 2014 

20. Eh yang nomer delapan belas lupa pake hastag #FaktaSamot Jan 13, 2014 

21. Yaudah biarin deh satu nomer doang kelewatan #FaktaSamot Jan 13, 2014 

22. Sampe mana tadi kultwitnya? #FaktaSamot Jan 13, 2014 

23. Oh sampe bernapas #FaktaSamot Jan 13, 2014 

24. Jadi samot ini selain punya hobi bernapas dia juga punya facebook Jan 13, 2014 

25. Tuh kan nomer duapuluhempat lupa lagi pake hastag #FaktaSamot Jan 13, 2014
  
26. Samot juga dulu punya kartu nama pak dedi #FaktaSamot Jan 13, 2014 

27. Udah dulu ya, pamali jam segini twitteran #FaktaSamot Jan 13, 2014 

28. Eh tapi tanggung belum tigapuluh #FaktaSamot Jan 13, 2014 

29. Sekali twiit lagi #FaktaSamot Jan 13, 2014 

30. Nah udah tigapuluh, thanks tweeps udah nyimak #FaktaSamot , buat yg penasaran siapa itu samot, lgsg mention aja dia @samoouth okee Jan 13, 2014 



RT @samoouth: Rese bener si Ayub, ngomongin gue aja pake dinomorin segala. Udah kek UU Minerba.  Jan 13, 2014

Diskusi singkat dan padat


Udah gitu dulu aja yaaa, kalau kamu masih main Twitter folow aja @yubdireja , nanti saya follow balik kalau kamu mention~
Share:

Ngobrol sama Muklis

Ceritanya kemaren saya habis chatting dengan Muklis, dia teman saya di kost Bandung beberapa tahun lalu, chattingan ini saya edit sedikit karena transkrip aslinya banyak pakai singkatan, yaa biar gampang dimengerti aja,




Muklis : yub pakabar?


Ayub : eeeh muklis! ih lama ngga ketemu, ga kangen euy, kabar jelek nih klis


Muklis : hahahaahaha jelek kunaon yub?


Ayub : biasa klis, mikirin dosa umat manusia

Ayub : aduh sedih pokoknya klis sayamah


Muklis : wkwkwk

Muklis : yub masih di cina kamu teh? eh hongkong ya?


Ayub : bukan cina ih, kan aku udah balik indo


Muklis : eh trus dmana?


Ayub : argentina klis


Muklis : seriusan?


Ayub : iya beneran, ngga demi alloh klis


Muklis : kirain beneran di argentina

Muklis : wkwkwkwk


Ayub : hahaha

Ayub : klis, inget si ridho ngga?


Muklis : ridho mana?


Ayub : itu ridho yang dulu di kamar lantai 3


Muklis : ooh ridho itu

Muklis : inget inget

Muklis : kunaon yub?


Ayub : kan dia bulan depan mau nikah


Muklis : seriusan? sama siapa?


Ayub : iya, kemaren ngga sengaja ketemu pas di stasiun

Ayub : sama penghulu katanya,

Ayub : biar irit sekalian akad ga perlu calon lagi


Muklis : hahahahaha

Muklis : serius ih sama siapa?


Ayub : iya klis sama penghulu

Ayub : kan dia umat nabi


Muklis : umat nabi kumaha maksudna?


Ayub : iya

Ayub : kan dia umat nabi luth


Muklis : hahaha

Muklis : parah maneeeeh


Ayub : astagfirullah klis!

Ayub : lupa euy! gawat!


Muklis : lupa kunaon yub?


Ayub : itu klis, kan pas mau pisah si ridho bilang

Ayub : dia minta doain aja katanya

Ayub : kan saya bingung ya dia minta doa apa

Ayub : da mana saya ngga banyak hapal doa2 teh

Ayub : jadi aja saya doa minta azab

Ayub : aduh moga si ridho ngga kena azab yang pedih ya klis


Muklis : wkwkwkwkwk

Muklis : si goblog

Muklis : masih teu berubah kamu teh


Ayub : hahaha

Ayub : sekarang kamu masih di bandung klis?


Muklis : iya yub

Muklis : di bandung aja


Ayub : emang udah ngga pulang ke kampung lagi klis?


Muklis : jarang yub paling pas mudik lebaran aja


Ayub : wah, pas pulang masih dikenal ngga sama ibu kamu?

Ayub : kan katanya kamu jadi pimpinan spiritual ormas anak durhaka seluruh indonesia


Muklis : wkwkwkw

Muklis : masih ingetlaaah


Ayub : alhamdulillah kalo gitumah klis

Ayub : kirain udah dikutuk jadi batako kamu teh


Muklis : yub tinggal di jakarta ya sekarang?


Ayub : eeeh

Ayub : iya klis, kok tau?


Muklis : liat di ig km

Muklis : sibuk ngapain sekarang yub?


Ayub : biasalah klis, sibuk berdakwah

Ayub : ai kamu sibuk ngapain emangnya?


Muklis : hahahahahah

Muklis : moal baleg (gak bakal bener) ngobrol  sama km mah

Muklis : ya gini aja yub bisnis kecil"an


Ayub : wiiih keren

Ayub : bisnis apa klis?


Muklis : online yub clothingan gitu


Ayub : ah ga percaya ah kamu bisnis clothingan


Muklis : beneran yub


Ayub : masa jual baju tapi itu poto kamu ngga pake baju


Muklis : wkwkwkwkw

Muklis : kan itu pas lagi berenang


Ayub : ih masa pas berenang harus ga pake baju

Ayub : mubazir klis


Muklis : hahhahaa

Muklis : terserah km aja yub


Ayub : klis




Ayub : saya cabut duluan ya

Ayub : udah ngantuk

Ayub : besok harus bangun pagi

Ayub : ngabulin permintaan

Ayub : nenek tetangga depan ngajakin main skateboard sama parkour


Muklis : wkwkwkwkw

Muklis : ok yub sip

Muklis : kalo ke bandung kabarin ya

Muklis : biar ketemu




Udah gitu aja, weekend ini saya mau ketemu Muklis, ada yang mau nitip salam ngga?


foto sekedar buat keliatan artsy saja

Share:

Anda Bertanya Mamang Ayub Menjawab

Jadi sekitaran bulan puasa kemaren saya iseng bikin sesi tanya jawab di akun Line saya, isinya yaa hanya menjawab pertanyaan teman-teman baik, tujuannya jelas hanya untuk senang-senang dan menghabiskan waktu menunggu kiamat.

Caranya sih mudah, teman-teman bertanya kepada saya secara personal lalu saya jawab, jawabnya apa yang ada di pikiran saya saja.

Respon teman-teman asik sekali, dan banyak pertanyaan yang masuk ke akun Line saya, tapi hanya sedikit yang bisa saya jawab, ya kamu harus maklum karena mendadak saya harus sibuk menyelesaikan urusan dunia yang tidak ada habisnya, ih gemes.

Beginilah isi tanya jawab itu...


*** 


ANDA BERTANYA MAMANG AYUB MENJAWAB (1)

Kali ini mamang dapat pertanyaan dari Bang Hendra Mahyudhy,
begini pertanyaannya :

Assalamulaikum.

Mudah-mudahan mang Ayub sedang tertidur nyenyak, dan membaca pesan saya di dalam mimpi yang empuk.

Saya hanya mau nanya,

Hantu itu sebutannya gimana?

Seorangkah, sebuahkan, seenggokkah, sebutirkah, se-apakah hantu itu mang Ayub?

Mohon pencerahannya.

Wassalam.
Terima kasih.
Selamat tinggal Mang.

Babay.


LANGSUNG JAWAB YA...

Waalaikum salam,
Sebelumnya terima kasih kepada bang Hendra yang sudah menanyakan hal ini.

Begini bang hendra,

Kita kembali ke sekitar 900 tahun yang lalu saat dinasti Ming sedang berkuasa di dataran China, pada saat itu konon terjadi musim paceklik yang melanda utara China sampai ke Mongolia, dan saat itu kaisar yang berkuasa mengambil keputusan penting yaitu memerintahkan anak buahnya untuk jalan jongkok dari China sampai ke Jeddah.

Singkat cerita di perjalanan yang sudah dilalui hampir 70% sambil jongkok itu pimpinan perjalanan menerima surat yang dibawa oleh merpati pos, alangkah terkejut pimpinan perjalanan ketika membaca surat tersebut karena ternyata dia salah dengar perintah kaisar beberapa bulan yang lalu, sebenarnya kaisar menyuruh pergi ke Jepang, bukan ke Jeddah.

Ratusan tahun berlalu semenjak kejadian itu tepatnya di Jakarta, seorang emak-emak yang baru pulang taraweh melewati sebuah warteg, di dekat warteg tersebut banyak sekali anak kecil yang sedang berkumpul, tak lama kemudian... DORRRR!! bunyi petasan yang dimainkan anak-anak mengagetkan ibu tersebut, sontak beliau teriak WOOYY! SETAN NI BOCAH!!

Nah bang Hendra yang manis, jadi bisa disimpulkan dengan asumsi hantu=setan, maka hantu disebutnya sebagai sebocah.

Semoga jawaban ini dapat membantu rasa penasaran bang Hendra, ingat tidak ada yang sempurna di dunia ini karena sempurna hanya ada jika sudah 4 sehat.

Wabillahitaufik walhidayah,
Wassalamualaikum Wr Wb..


*** 


ANDA BERTANYA MAMANG AYUB MENJAWAB (2)

Kali ini Mamang dapat pertanyaan dari Ayu Nadila Aulia, berikut pertanyaannya :
AYU 🙋
Assalamualaikum, curhat dong manggg, yuuukkk

Kalau mantan datang kerumah bawa harapan gimana mang ?
JAWABAN MAMANG 👳

Waalaikum salam, sebelumnya mohon maaf, password yang benar adalah "Assalamualaikum, ke Semarang beli kuaci, beli kuaci di toko oli, aku di sini bukan untuk bernyanyi, tapi untuk konsultasi duniawi"

Ulang dulu ya... Biar sah
AYU 🙋
Bentar bentar
Oke diulang

Assalamualaikum, ke semarang beli kuaci, beli kuaci di toko oli, aku di sini bukan untuk bernyanyi, tapi untuk konsultasi duniawi

Mamang ayubb gimana kalau mantan datang ke rumah bawa harapan?

LANGSUNG MAMANG MENJAWAB 👳

Waalaikum salam dik Ayu Nadila Aulia,

Begini, harusnya dijelaskan dulu apakah mantan yang dimaksud? Mantan presiden? Kalau mantan presiden apalagi mantan presiden Somalia kita harus menyambutnya dengan semangat, persoalan mengerti atau tidak bahasa Somalia tidak masalah, kalau bisa bujuk beliau memindahkan Somalia ke daerah Cibinong, biar deket aja engga usah jauh kalo lagi kangen Somalia.

Tapi ini akan berbeda jika mantan yang dimaksud adalah mantan... Kepala desa.

Coba lihat, yang ada cuma pak kepala desa, tidak ada pak kepala kota, mana keadilan?? Ini harus diusut tuntas! Penegakkan hukum harus diperkuat! Uhuy!

Lalu soal harapan, saya jadi ingat punya teman namanya Andi Harapan, dia dulu suka baca majalah Bobo dan majalah Hai, jadi Bobohai. Ah jadi sedih kan ingat teman saya itu, karena dia pernah berhutang jawaban... atas segala kerisauan.

Singkat kata dik Ayu(b),
Tetap ingat kata pepatah Thailand kuno "ทําอย่างไรจะปราศจากโรคและชะลอความชรา. นานมีบุคส์พับลิเคชั่น"

Semoga jawaban di atas bisa membantu atas segala kerisauannya.

Wabillahitaufik Walhidayah,
Wassalamualaikum Wr Wb

*** 

ANDA BERTANYA MAMANG AYUB MENJAWAB (3)

Kali ini mamang dapat pertanyaan dari saudari A.R Nadhira via merpati pos... kamling.

Begini pertanyaannya :
A.R NADHIRA 🙋
Selamat pagi mamang ayub
Saya mau bertanya
JAWAB MAMANG AYUB 👳
 
Bentar mamang mau ngasih makan jerapah kesayangan dulu,



 

















Ya, udah selesai, mau nanya apa tadi? 

A. R NADHIRA 🙋

Okay mang, jadi begini pertanyaannya,

Kenapa kalau panggilan ke kakak untuk orangtua dalam bahasa sunda hanya uwak saja untuk lakilaki dan perempuan?

Sementara seperti yang kita tau, kalau adik lakilaki orangtua kita dipanggil om, sementara yang perempuan dipanggil tante

Ada perbedaan dan selalu berpasangan lakilaki dan perempuan

Tapi kenapa kalau uwak, mau lakilaki atau perempuan selalu sama panggilannya uwak
Begitu saja mang, billahitaufik walhidayah wassalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh

JAWAB MAMANG AYUB 👳
 
Waalaikum Salam Nadhira

Begini, mamang mulai dengan sebuah cerita ya,

Pada zaman dahulu kala hiduplah seorang ibu yang mempunyai anak laki-laki, ibu tersebut menyayangi anaknya dengan sepenuh hati, dan tak terasa anaknya beranjak dewasa, pada usia 22 tahun anak tersebut meminta izin kepada ibunya untuk merantau, berat rasanya hati sang ibu untuk mengizinkan sang anak pergi jauh tapi karena rasa sayang yang teramat akhirnya sang ibu memberi izin kepada anak untuk merantau.

Hari berlalu, bulan beranjak, tahun berganti. Tak ada kabar sama sekali dari sang anak, sehingga sang ibu yang jelas semakin tua menjadi resah akan nasib sang anak. Hingga di suatu hari yang cerah ibu tersebut mendapat kabar bahwa akan bersandar sebuah kapal besar milik pengusaha kaya raya yang memiliki istri yang sangat cantik.

Mendengar kabar itu, sang ibu bergegas pergi ke pelabuhan, riuh ramai kehidupan pelabuhan membuat beliau bingung mencari kapal mana yang dimaksud, hingga akhirnya dia melihat seorang juragan tampan yang baru turun dari kapalnya, ibu tersebut berlari sekencang-kencangnya menuju kapal, sesampainya di pinggir kapal beliau berteriak.

"Tuan... Kalau hamba boleh bertanya..."

Mendengar suara seorang wanita tua yang terdengar sangat familiar di telinganya, juragan itupun menyahut

"Iya... Boleh, mau bertanya apa?"

Dan ibu mengajukan pertanyaannya

"Bagusan mana, Indomaret atau Alfamart?"

"Maaf bu, saya netral, nama saya Eno"

"DUA JUTA RUPIAAAAH!"

Ternyata ibu tersebut adalah kader sebuah acara kuis sahur.

Nah dik Nadhira, semoga jawaban dari mamang dapat mengobati rasa penasaran dari pertanyaan yang diajukan.

Billahitaufiq Walhidayah
Wassalamualaikum Wr Wb

Share:

JogJakarta

Setelah sekian lama akhirnya saya ke Jogja lagi.

Saya tahu, kalimat di atas tidak sepenuhnya baik untuk dijadikan pembuka tulisan, karena kalau sepenuhnya baik harusnya ditulis kaya gini:


baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik


hehehe, maapin Obama ya pemirsa...


Saya ke Jogja dalam rangka menghadiri pernikahan Mufid, buat yang sudah baca tulisan-tulisan saya sebelum postingan ini mungkin sudah tahu siapa itu Mufid, kalau belum tahu ya sudah saya kasih tahu deh, Mufid itu teman baik yang saya kenal sejak sama-sama pelatihan Bahasa Inggris di Depok, lalu sama-sama ke Taiwan, dan balik lagi ke Depok, kami bekerja di instansi yang sama, tinggal di kost yang bersebelahan, jadi tiap hari di Depok selalu bertemu.
Yaa intinya dia teman, abang, partner berkarya, rekan berbisnis, dan sahabat yang asik jika berbicara ide-ide baru.

Mufid usianya 300 tahun di atas saya, dia lahir di jaman Belanda, konon pernah minum jamu awet muda tapi over dosis, dia minumnya satu kolam makanya sampai sekarang masih hidup dan akhirnya bertemu manusia bumi berwujud perempuan baik yang cocok dengannya sehingga dia punya alasan untuk menjadikannya istri.

Sebagai sahabat yang baik (tenang, saya gak bakalan nulis "baik" kaya di atas lagi), ya jelas saya harus datang ke sana, karena hobi saya nomer 138 adalah selfie bareng penganten, saking sukanya saya dengan hobi ini sampai kalau satu minggu saja tidak foto bareng penganten saya enggak bakal kenapa-napa.

***

Hari pernikahan Mufid sebetulnya hari Minggu, tapi berhubung untuk saat ini jadwal kerja saya cuma Rabu dan Kamis jadi saya punya banyak waktu, saya berangkat dari Jakarta hari Kamis dan bakal di Jogja sampai Selasa, nah postingan ini bercerita ngapain aja sih saya di Jogja.

Saya sampai di Jogja Kamis malam, bertepatan dengan malam Jumat, tadinya saya mau langsung ke acara nikahan Mufid saat itu juga, eh baru inget kan masih 3 hari lagi jadi aja batal mau ngasih surprisenya. Ih sebel.

Tapi untungnya saya tidak harus sebel, karena beberapa hari sebelumnya saya sudah janjian dengan orang, namanya Amenk.

Siapakah Amenk?

Dia adalah penduduk asli Jogja yang tidak punya KTP Trenggalek, saya kenal dari komunitas yang sekarang saya ikuti namanya Pecandu Buku, punya blog juga di sini tapi sekarang jarang diupdate (hayu Amenk, diupdate blognya!), jago gambar, dan.. oh iya waktu saya wisuda beberapa bulan lalu dia kasih saya gambar saya lagi bertapa.
Ini gambarnya, keren yak?

Terakhir datang ke Jogja sekitar 2013, yaa 3 tahun yang lalu, ketika Borobudur masih di Magelang, sekarang juga masih di Magelang.

Waktu itu saya masih bekerja sebagai fotografer yang cute di bagian humas kampus saya dulu, saya ingat itu adalah acara family gathering gitu, yaa meskipun temanya liburan tapi saya tidak terlalu merasakan berlibur, yaiyalah karena ke tempat-tempat wisata bukannya santai malah hilir mudik motretin ibu-ibu dosen yang narsis ria (tapi karena inilah saya jadi terkenal di kalangan dosen).

Nah, jalan-jalan ke Jogja kali ini juga tidak sepenuhnya berwisata, eh lebih tepatnya ogah wisata.
Begini, saya tipikal orang yang hanya mau full berwisata kalau di tempat tersebut tidak ada orang yang saya kenal, saya lebih memilih untuk berlama-lama ngobrol dengan kawan jika saya berkunjung suatu tempat ketimbang mengunjungi tourist attraction, dan itu terjadi saat kunjungan saya di Jogja ini.

Saya merasa beruntung sebagai introvert yang gampang "sok akrab" dengan orang, karena inilah kawan saya ada banyak, ke manapun saya pergi dan mengupdate aktifitas di media sosial selalu ada teman yang personal chat mengajak saya bertemu, sebagai orang yang percaya silaturahmi adalah resep terampuh untuk panjang umur saya pasti mengusahakan untuk mengiyakan ajakan tersebut.

Meskipun 5 hari full saya ditemani Amenk berkeliling di kota yang juga city ini, tapi hampir setiap hari juga saya ketemu dengan kawan-kawan yang entah kenapa mendadak seperti menyambut saya untuk sekedar bisa menertawakan kehidupan yang life ini.

Pertama, saya ketemu Sima dan Wan Ci, kawan saya orang Taiwan. Mereka berdua adalah pengurus dari perpustakaan Asia Tenggara di Taiwan yang sedang di Indonesia dalam rangka mengisi acara tentang sastra buruh migran di sebuah toko buku di Jogja, saya mengenal Sima semenjak masih di Taiwan, dia fasih berbahasa Indonesia, ada banyak sekali hal yang Sima kasih tahu ke saya terutama tentang realita kehidupan buruh migran Indonesia yang ada di Taiwan, oh iya saya juga titip beberapa buku kepada Sima untuk menambah koleksi perpustakaan umum untuk TKI yang saya dirikan di kota Kaohsiung tempat saya tinggal dulu.

Sima, Wan Ci, dan Dude Herlino

Sima ketika mengisi acara diskusi sastra
Lalu selanjutnya saya ketemu Agi, kawan sebangku saya dua tahun di SMA Banjarmasin. Dulu dia menyelesaikan studinya di fakultas kedokteran UGM dan sekarang sedang menjalani internship di sebuah rumah sakit di kota kelahirannya, di Pleihari, Kalimantan Selatan.

Tidak banyak yang bisa saya ceritakan, karena kami bertemu sangat singkat, dia menawarkan saya untuk tinggal di kamar asrama mahasiswa Kalimantan Selatan tempat dia tinggal dulu, dan semalam suntuk kami cuma bercerita tentang masa-masa SMA dan teman-teman kami yang lain, ah senang rasanya setiap tahu kabar baik teman yang satu persatu mulai menjalani kehidupan masing-masing.

Oh iya, meskipun lebih muda beberapa bulan dari saya, tapi awal tahun depan Agi ini akan mempersunting perempuan pujaan hatinya, hazegg!


Lalu, saya ketemu dengan Bem, nama aslinya sih Septiandri, kawan saya sewaktu kuliah dulu, sebetulnya agak kaget juga karena Bem ini ternyata satu circle dengan Amenk, jadi dunia berasa sempit karena akhirat lah yang kekal, asoy!

Bem saat ini berada di Jogja untuk mengejar passionnya menjadi jurnalis, dia senang menulis dan memotret, meskipun satu angkatan tapi saya adalah junior dia di pers mahasiswa kampus dulu (saya sempat bergabung di pers mahasiswa satu tahun di bawah Bem). Tidak ada yang berubah dari Bem yang dulu saya kenal dengan Bem sekarang : tetap slengean tapi selalu jujur.

Aduh, saya lupa selfie bareng Bem saat itu, tapi biar kamu kenal dengan Bem, coba denger deh lagu karya dia ini, karena selain Jurnalis, Bem juga musisi.





Daaaan... Akhirnya saya ketemu dengan kawan-kawan saya yang lain saat acara pernikahan Mufid, saya ketemu dengan mbak Kharis yang dua hari sebelumnya tidak sengaja ketemu dengan saya di gigs di mana saya kaget ternyata Amenk juga kenal mbak Kharis. Saya ketemu dengan mas Aji, kawan sekelas saya dan Mufid ketika pelatihan bahasa Inggris dulu yang sudah dua tahun tidak bertemu. Saya ketemu dengan Adit, kawan saya yang dulu sekelas dan sama-sama kuliah di Taiwan, bedanya dia berangkat sendiri pulang dapet istri, hahaha. Saya ketemu dengan Irna, Sasongko, Mas Gareng, ah banyaklah, kamu mungkin tidak kenal tapi saya tulis nama-nama mereka biar suatu saat nanti mereka tahu bahwa saya senang berkawan dengan mereka.

Nikahan Mufid
***

Nah, berhubung selama lima hari saya ditemani Amenk buat muter-muter Jogja, saya mau cerita tempat-tempat yang saya kunjungi di Jogja. Boleh ya?

  •  Taman Budaya, hari pertama di malam kedua saya di Jogja, Amenk mengajak saya mengunjungi tempat ini. Lagi ada pameran seni gitu, saya lupa siapa saja seniman yang karyanya dipajang di sana, yang pasti hampir sebagian besar adalah kelompok seni secara kolektif gitu.
  • Tempat Makan. Datang ke Jogja bagi saya adalah anugerah, sebagai orang yang tidak suka pedas ada banyak makanan yang cocok dengan selera saya di sini, saya coba dari gudeg, mie lethek, bakmie, bakso, capcay, dan lotek, dimana 3 makanan terakhir sebetulnya bisa saya temukan di Jakarta.
Gudeg terasoy sepanjang peradaban manusia modern
  • Bakmie yang dipesen banyakin kecapnya
    Cara masak terbaik yang bikin rasa makanan lebih jor-joran!
    Lotek yang aduhmak keren banget rasa bumbu kacangnya
    Wedang uwuh
    Jauh-jauh ke Jogja eh ke sini
    Bukit Bintang, buat yang belum tahu apa itu Bukit Bintang, silakan googling saja, banyak kok artikelnya, saat ke tempat ini saya dibonceng, karena selain agak jauh ternyata Amenk tidak suka kalau dibonceng ke tempat yang tinggi. Sayangnya, saat ke sini cuaca sedang jelek sehingga membuat pemandangan yang harusnya cakep jadi tertutup kabut.
    "...kalau dari atas sini harusnya keliatan bintang-bintangnya"
    "Termasuk bintang... film, sinetron, dan juga.."
    "IKLAN!"

    Add caption
    Tugu, seperti yang sudah saya sebutkan ratusan detik lalu, saya kenal Amenk dari Komunitas Pecandu Buku, nah kebetulan saat itu KPB cabang Jogja juga membuka lapak perpustakaan jalanan yang letaknya di dekat Tugu Jogja, jadi ya sambil menyelam cuci piring, sekalian saja saya ketemu dengan kawan-kawan KPB yang di sana buat memperpanjang umur, ternyata lapak perpustakaan jalanan tidak cuma satu, ada komunitas lainnya juga, saya tidak tahu tapi saya yakin mereka semua orang baik.
    Perpustakaan jalanan, lesehan dan baca gratis
    Pasar buku, kalau di Bandung ada tempat namanya Palasari, Jogja juga punya tempat serupa, namanya shopping (bener ngga tulisannya?).
    Tadinya saya tidak punya niat belanja apapun selama di Jogja, murni hanya ingin jalan-jalan, tapi aduh gustiiii, si Amenk mengajak saya ke tempat ini, yang semula hanya ingin lihat-lihat, pas tahu ada kios yang jual buku langka dengan harga lebih murah dari harga di pasaran ditambah si mas pemilik kiosnya wawasannya tentang buku keren banget akhirnya membuat hati saya berantakan.
    Buku itu barang yang kalau dibeli gak bakal hilang nilainya, karena pindah ke dalam diri kita
    Aku menyerah
    Bukit Rhema, kalau sudah nonton film AADC 2 pasti pernah liat tempat ini, hal terbaik yang saya dapatkan saat ke sini adalah saya berkesempatan ketemu dengan pemilik tempat ini! Uhuy!

    Nama pemiliknya adalah Pak Daniel, beliau bilang ke saya kalau sebetulnya tempat ini didesain bukan berbentuk ayam tetapi merpati sebagai lambang perdamaian. Beliau berinisiatif membangun tempat ini pada tahun 1988, tapi karena urusan birokrasi dan perijinan segala macam maka tahun 1992 rencana itu baru bisa terealisasikan, di tengah pembangunan rupanya Pak Daniel terkendala masalah biaya sehingga proses pembangunan harus terhenti dan akhirnya dibiarkan terbengkalai.
    Tapi untungnya Booming film AADC 2 di awal tahun kemaren membuat banyak orang tertarik terhadap tempat ini, sampai sekarang hampir setiap hari wisatawan datang berkunjung, jelas ini berdampak terhadap pemasukan untuk warga sekitar.
    Bareng Pak Daniel

    Uhuy!
Eh ternyata ini adalah salah satu postingan blog saya yang paling panjang, masih sangat berantakan, tidak ada saya edit, cuma langsung ketik apa yang ada di kepala, tujuannya selain agar blog ini ada postingan baru, juga buat media saya bilang terima kasih ke Amenk yang sudah kasih saya pengalaman baru, yang kasih saya senang, yang mau berguru jokes receh karena saya bilang mau jadi pimpinan spiritumbal majelis jokes recehan, dan jelas bikin saya tahu kalau nulis Jogja ya Jogja, Yogyakarta ya Yogyakarta, jangan Jogyakarta atau Yogjakarta.

Dan jelas ini bukan bakal terakhir kali saya ke sini, asal saya masih hidup saya pasti kembali ke kota yang asik dan menyenangkan ini.

Penasaran ya pengen tahu siapa Amenk?

Wan Ci, Amenk, dan Sima, simpatisan #TemanAyub
Kamu harus ke Bandung atau Jakarta, Menk, biar aku balas kamu punya budi

Udah dulu ya, nanti tulisannya saya rapikan supaya bacanya enak.
Share:

Proses (Bermimpilah bagian 7)

Wah ternyata sudah lama saya tidak melanjutkan serial Bermimpilah, ya?

Bagi yang belum tahu, serial ini adalah cerita yang datangnya dari pengalaman pribadi saya yang sedari dulu selalu tergila-gila dengan mimpi, karena mimpi itu saya mengalami beragam pengalaman yang sampai sekarang saya sendiri berpikir "kok bisa ya kaya gitu?".

Oh iya, supaya lebih mudah dipahami, saya sarankan untuk membaca dari bagian awal, tinggal klik aja ya link di bawah ini :

Bagian 1 Bermimpilah

Bagian 2 Wisuda

Bagian 3 Berlarilah Selagi Kamu Bisa!

Bagian 4 Study, Study, and Study!

Bagian 5 Depok

Bagian 6 Nadia

Nah, sebelum saya melanjutkan ke bagian 7, sebelumnya saya ucapkan terima kasih yang hatur nuhun sekaligus thank you kepada teman-teman yang memberikan respon positif terhadap serial ini terutama bagaimana kelanjutan kisah Nadia, dan lanjutan kisah ini saya persembahkan khusus untuk kalian.

Selamat membaca!


***


Semenjak menjadi sepasang kekasih, saya dan Nadia tentunya lebih intens dalam berkomunikasi, jika yang sebelumnya hanya SMS, eits tunggu... SMS? Era chatting begini masih SMS?

Iya, saat itu saya dan Nadia terhubung melalui SMS, tapi inilah yang saya suka dari Nadia, saat teman-teman kami sibuk dengan media sosial sebagai "social climber", Nadia justru cuek dengan itu, dia tidak mempermasalahkan ketika smartphonenya rusak sehingga mengharuskan dia menggunakan handphone yang hanya bisa SMS dan telepon, kalaupun mau dia sebetulnya bisa saja membeli satu smartphone canggih yang dilengkapi dengan kamera, GPS, music player, AC dan kamar mandi dalam.

Tapi Nadia tetaplah Nadia yang masa bodoh dengan media sosial, dia lebih nyaman jika hari-harinya dilalui dengan interaksi bersama teman-teman, sesekali mengecek email, dan SMS yang "khas" dengan saya, oh iya, barusan iseng cek handphone ternyata masih ada SMS khas itu :





Setidaknya saat itu ada dua hal yang membuat saya bisa tersenyum : menonton video Komeng dan membaca SMS dari Nadia.

***

Masa pelatihan pun usai, kami para peserta pelatihan diperbolehkan untuk kembali ke daerah asal masing-masing, beberapa teman yang berasal dari luar pulau Jawa memilih untuk menetap sementara di Depok untuk mengurus segala macam dokumen, sementara saya dan Nadia jelas memutuskan kembali ke Bandung, sesegera mungkin.

Langkah yang harus kami lalui selanjutnya adalah mendaftarkan diri untuk proses wawancara, dan di proses inilah tantangan baru kami hadapi.

Berhubung segala berkas saya duluan selesai, maka saya mendapat panggilan wawancara untuk gelombang pertama, tempat wawancara saat itu di salah satu hotel di Jakarta Pusat, dengan menggunakan travel keberangkatan dini hari dari Bandung saya menuju hotel tersebut, ada rasa gugup dan ketakutan, karena wawancara ini adalah puncak dari proses 6 bulan pelatihan yang sudah saya dan teman-teman lain lalui, selama di perjalanan menuju Jakarta saya sama sekali tidak bisa tidur karena memikirkan akan bertemu professor lintas ilmu yang akan mewawancarai kami.

Jakarta ternyata terlalu panas untuk manusia yang terbiasa berpakaian ala Bandung, bagi saya yang saat itu dibekali jaket milik Nadia merasa puncak panasnya Jakarta adalah di menit-menit sebelum nama saya dipanggil ke ruang wawancara, semua rasa was-was, gugup, dan takut menjadi satu!

saya dan jaket bekal

Akhirnya proses wawancara yang memakan waktu selama belasan menit itupun selesai, hasil wawancara akan diumumkan sekitar satu minggu setelahnya, saya yang saat itu jelas tidak memiliki kepentingan apa-apa lagi langsung menuju pool travel terdekat untuk kembali ke Bandung.

***

Dokumen-dokumen Nadia ternyata sudah selesai semua beberapa hari setelah proses wawancara saya, ini berarti dia bisa mendaftarkan dirinya untuk mengikuti wawancara gelombang 2 yang akan diselenggarakan beberapa minggu kemudian.

Sembari menunggu hasil wawancara saya dan panggilan wawancara untuk Nadia, kuantitas dan kualitas hubungan kami pun bertambah, perjalanan satu jam untuk menjemput dan mengantarnya pulang dengan dua lapis jaket tebal dan sarung tangan dari kost saya di pusat kota Bandung ke rumahnya di dataran tinggi Bandung Barat menjadi rutinitas saya saat itu.

Setidaknya jejeran pohon lebat dan kabut yang muncul adalah hal yang sering dijadikan Nadia sebagai bahan untuk menakut-nakuti saya ketika pulang malam, oh tapi maaf Nadia, usahamu itu percuma, karena pepohonan dan kabut tidak pernah saya hiraukan, saya anggap itu hanya hiasan agar saya ingat kalau saya lebih sering tersenyum sendiri karena terlampau senang setiap pamit pulang dan kamu mengucapkan kalimat itu : "hati-hati di jalan, aku menyayangimu".

saya sempat kasih kado gede, isinya satu renteng sachet Marimas beragam rasa (tau kan Marimas?)



***

"Bro! Pengumuman udah keluar tuh!"

Pagi-pagi sekali Mufid mengabari tentang hasil wawancara, sayangnya pengumuman ini tidak dikirim melalui email ke setiap peserta tetapi lewat website resmi.
Daerah kost saya yang agak terpencil membuat modem tidak bisa berfungsi maksimal, jangankan membuka website, untuk membuka google saja saya harus menambah level kesabaran, ya namanya juga manusia biasa sampailah saya di puncak kesabaran, akhirnya saya membanting modem tersebut di kasur (bukan di lantai, karena takut rusak) lalu pergi mencari tempat yang menyediakan internet gratis hanya untuk mengunduh file pengumuman itu.

Setelah berhasil mendapatkan internet dan mengunduh file saya kembali ke kamar kost untuk membaca hasil pengumuman, file yang berisi beberapa halaman itu saya baca secara teliti untuk mencari nama saya, satu persatu kolom ditelusuri hingga akhirnya saya menemukan kolom yang dicari, namun nama saya justru masuk ke kolom peserta yang tidak lolos wawancara.

Iya, saya gagal.


***

Nadia yang saat itu saya kabari kalau saya tidak lolos wawancara hanya tertawa mendengar kabar itu.

"Masa sih kamu gitu aja down?"
"Ya iyalah kan ini hasil wawancara, bukan hasil pertandingan tinju"
"Kan di situ ditulis masih bisa mengikuti wawancara gelombang selanjutnya, ya ikut aja lagi"
"Tapi aku tetep pengen di jurusan itu"
"Kok banyak tapi?"
"..."

Jadi meskipun saya gagal di gelombang pertama wawancara, penyelenggara masih berbaik hati untuk memberi kesempatan lainnya, kami dipersilakan untuk mengikuti proses di gelombang kedua tentunya dengan syarat yang lebih ketat, berkaca pada pengalaman sebelumnya saya mengevaluasi apa saja yang menjadi kekurangan saya, mungkin dari kemampuan berbicara bahasa Inggris saya atau kelengkapan berkas-berkas.

Hari wawancara gelombang dua pun tiba, saya yang datang bersama Nadia yang juga akan diwawancara hanya bisa berpikir positif, karena gelombang dua ini adalah kesempatan terakhir yang saya miliki, kalau saya gagal lagi berarti hanguslah perjuangan saya selama beberapa bulan terakhir. Hanya mindset positif modal saya saat itu.

Ternyata modal saya itu cukup efektif, entah bagaimana caranya saya dapat pewawancara yang sangat humble, saya lupa nama beliau, yang saya ingat beliau adalah salah satu professor di perguruan tinggi di Bogor, alih-alih "interogasi" saya justru lebih banyak mendapatkan masukan informasi kultur perkuliahan di luar negeri, perasaan gugup saya langsung hilang seketika!

Bukan suasana wawancara, tapi kurang lebih kaya gini suasana saat-saat itu

Berbeda dengan gelombang pertama, pengumuman gelombang kedua ternyata lebih cepat, tidak sampai satu minggu kami sudah diberi kabar tentang hasilnya.

"A, kita lolos!" ucap Nadia yang saat itu lebih dahulu membaca pengumuman
"Eh serius? Waah syukurlaah!"
"Terus ngapain abis ini ngapain ya?"
"Eh, iya ya? Ngapain ya?"



***


Visa Taiwan!

Setelah mendapat informasi dari grup whatsapp, ternyata langkah selanjutnya yang harus dilakukan adalah mengajukan visa menuju Taiwan, tadinya kami kira pergi ke Taiwan bisa dengan modal tiket dan dokumen seperti piagam lomba karaoke atau sertifikat tanah... liat.

Untuk mengajukan visa khusus pelajar ternyata cukup rumit, kami harus mempersiapkan dokumen seperti medical check up, LoA, ijazah+transkrip nilai yang sudah dilegalisir notaris, lalu apa lagi ya saya lupa, proses inilah yang memakan waktu cukup lama karena satu-satunya tempat untuk membuat visa Taiwan hanya ada di Jakarta, ah coba di pasar Ciroyom Bandung bisa bikin visa tentu tidak perlu repot bolak-balik.

Di puncak segala kebingungan prosedur ini saya sempat berucap ke Nadia:

"Tahu enggak, kenapa kita harus barengan ketemu hal-hal ribet kaya gini?"
"Biar apa gitu?"
"Biar ada cerita"
"Cerita apaan?"
"Iya, cerita petualangan di Taiwan yang kita mulai bareng, biar endingnya seru"

Suasana loket tempat pengajuan visa Taiwan


***

10 September 2014

4 hari yang lalu Nadia sudah berangkat terlebih dahulu ke Taiwan, peraturan dari kampus tujuan mengharuskan dia untuk berangkat lebih cepat bersama teman-temannya dengan kampus yang sama.

Dan di sinilah saya sekarang, penerbangan jam 6.30 pagi membuat saya harus standby di bandara Soekarno Hatta lebih awal, mobil travel yang mengantar dari Bandung ternyata melaju sangat kencang di jalan tol, pukul 3 dini hari saya sudah sampai di terminal internasional. Ada rasa sedih dan iri ketika melihat teman-teman lain diantar oleh keluarganya sampai ke bandara, keluarga saya hanya mengantar sampai ke bandara Syamsudin Noor Banjarmasin ketika saya mudik singkat 2 hari yang lalu untuk berpamitan ke keluarga besar di Banjarmasin.

Sepertinya Nadia masih tidur, pesan saya 5 jam lalu belum dibalasnya, terakhir dia bilang sangat kecapekan karena seharian mengurus pendaftaran mahasiswa baru, ah biarlah, yang penting saya sudah kasih kabar kalau saya sudah sampai di bandara.

Satu demi satu tahap saya lewati, dari counter check in, x-ray, sampai imigrasi, semua tidak ada halangan yang berarti, saya beserta rombongan sesama calon mahasiswa dengan tujuan Taiwan saling bercanda, beberapa ada yang sudah saya kenal, sedangkan yang lain baru bertemu saat itu, kelak orang-orang inilah yang mengisi warna warni kehidupan saya selama di Taiwan.

Pemandangan seperti inilah yang bakal kamu temui kalau ke bandara jam 3 pagi

Bersama teman-teman seperjuangan sebelum memasuki counter check-in

20 menit sebelum boarding

Saya tipikal orang yang gampang-gampang susah untuk tidur, selama di perjalanan menuju bandara hanya tidur sebentar dan lebih banyak mengobrol dengan supir travel, posisi tempat duduk tepat di samping supir memudahkan kami untuk berbicara tanpa harus mengganggu penumpang lain yang sedang tertidur, bagi saya obrolan-obrolan dengan orang yang baru dikenal adalah proses pembelajaran karena selalu ada ilmu baru yang bisa kita dapatkan dari sini.

Berhubung sedari Tol Cipularang sampai ke bandara Soekarno Hatta hanya saya isi dengan obrolan dengan supir, maka rasa kantuk menjadi sangat tidak tertahankan ketika kami memasuki ruang tunggu, saya sempat tertidur sebentar di kursi, ketika bangun saya lihat beberapa teman sedang sibuk dengan handphonenya masing-masing, sementara saya? Eh sebentar, dari check in sampai masuk ruang tunggu saya belum mengecek handphone sama sekali, langsung saya rogoh tas kecil tempat menaruh paspor dan barang penting lainnya, dan muncullah pesan-pesan ini :

Aa, maaf aku ketiduran tadi malem

Km udah check in?

Lowbat ya? Yaudh ati2 ya di perjalanan, jgn lupa berdoa, kasih kabar klo lg transit 

Aduh, dasar handphone butut, baru mau balas pesan malah hang, belum lagi petugas melalui pengeras suara memberitahu para penumpang tujuan Hongkong untuk memasuki pesawat, walaah saya tambah kelabakan karena proses restart belum juga selesai, saya memasuki lorong menuju masuk pesawat dengan gelisah karena handphone masih belum waras, dan akhirnya handphone kembali normal ketika sabuk pengaman dikencangkan, langsung saya SMS ke ibu untuk mengabarkan kalau saya akan berangkat, kemudian saya buka aplikasi chatting dan mengetik nama Nadia sebagai penerima pesan ini :

Halo kamu yang sedang baca, ada dua info yang kamu harus tau, pertama aku sudah di pesawat yang beberapa menit lagi terbang dan aku engga tau siapa kaptennya, tapi boleh engga biar akrab kasih nama kaptennya om Bambang? Kedua, si rindu akan segera terobati secepatnya.

Setelah memastikan pesan itu terkirim, handphone saya matikan, perlahan pesawat bergerak ke arah landasan pacu, entah jam berapa saat itu tetapi pikiran saya sudah melayang jauh sebelum roda pesawat melaju dengan kecepatan lebih dari 200 knot membawa beban berton-ton meninggalkan daratan.

Taiwan, I'm coming...
Share:

Nenek

Saya senang bercerita tentang apapun, dan kali ini saya ingin bercerita tentang nenek saya, tepatnya nenek dari pihak bapak.

Bapak adalah anak kedua dari -kalau tidak salah- lima bersaudara, kenapa "kalau tidak salah" ?, karena jujur saya kurang terlalu dekat dengan nenek dari pihak bapak, sejak kecil saya lebih dekat dengan nenek dari pihak ibu.

Kenangan masa kecil saya yang paling kuat dengan nenek adalah saat saya masih balita, dulu rumah beliau berada di tengah kota Garut, pekerjaan kakek sebagai pegawai pabrik es mengharuskan mereka tinggal dekat dengan pabrik, saya masih ingat dulu saya senang sekali berkunjung ke Garut karena berarti saya bisa makan es krim sepuasnya. Itu semua sebelum kakek meninggal di tahun 1996 dan kemudian nenek saya harus pindah rumah ke sebuah desa di kaki gunung Bayongbong, Garut.


Rumah beliau di Bayongbong, Garut. Beliau yang sedang memetik tanaman


Meskipun tidak terlalu dekat, saya selalu merasa sebagai cucu kesayangan beliau, mungkin karena saya adalah cucu pertama beliau. Bapak pernah cerita, pada usia saya yang sekian bulan saya diboyong bapak dari Kalimantan ke pulau Jawa dengan menaiki kapal yang berlabuh di Cirebon, jauh sebelum kapal berlabuh sampai kami sekeluarga menjejakkan kaki ternyata nenek sudah siap menunggu kami -tepatnya saya- dengan penuh kegembiraan (di rumah ada foto saat beliau menggendong saya yang berusia beberapa bulan di pelabuhan).

Saya usia beberapa bulan di pangkuan beliau
Saya baru bisa berhubungan lebih dekat dengan beliau semenjak saya tinggal di Bandung, meskipun sudah bukan lagi anak-anak beliau tetap memperlakukan saya seperti cucu kecil kesayangannya, setiap kali berkunjung ke rumahnya saya selalu disuguhi beragam makanan enak, entah yang dimasakkan khusus untuk saya atau dibelinya dari warung langganannya, saat berpamitan untuk kembali ke Bandung pun saya masih dikasih bekal entah nasi bungkus, kue, atau buah-buahan, pada awalnya saya sering menolak karena toh kalau lapar saya bisa saja membeli makanan selama di perjalanan, tapi bapak bilang kalau makanan itu bukan persoalan gampang atau tidaknya didapatkan tapi itu bentuk perhatian seorang nenek kepada cucunya yang harus saya hargai, lagi pula apa susahnya menerima, dari situ saya sadar kita sebagai generasi muda sering tidak peka dengan kearifan yang dimiliki orang-orang sebelum kita.

Saya belajar banyak dari beliau, saya belajar tentang kesederhanaan, tentang pendidikan, tentang hubungan sosial, tentang kerja keras, dan tentang hidup.
Beliau adalah pekerja keras, meskipun tidak pernah mengecap bangku sekolah, beliau adalah orang yang sangat memperhatikan pendidikan anak-anaknya. Saya ingat bapak pernah cerita kalau semasa kecilnya dulu hidup mereka sangat memprihatinkan, tidak jarang bapak harus berbagi satu telur untuk dimakan bersama adik-adiknya, atau daging yang hanya bisa dimakan saat hari raya. Meskipun hidup di tengah kesulitan, nenek saya bekerja keras agar anak-anaknya dapat sekolah tinggi, salah satunya adalah dengan berjualan lotek di pinggir jalan kota Garut.

Saat beliau (kerudung kuning) menghadiri wisuda bapak (yang pakai kacamata)
Hasilnya? Semua anak-anak beliau bisa mengecap sekolah tinggi seperti yang diinginkan, walaupun anak-anaknya saat ini sudah menjadi orang sukses tapi nenek saya tetaplah berpegang prinsip pada kesederhanaan, beliau sering menolak jika anak-anaknya menawarkan untuk merenovasi rumah beliau, dengan alasan : jaga perasaan tetangga, ini di kampung bukan di kota.

Ketika saya tinggal di Bandung sebetulnya bapak sering meminta saya untuk menengok beliau barang satu-dua hari, tidak perlu membawakan beliau apapun yang penting dikunjungi saja beliau sudah sangat senang, tapi saya sering menolaknya dengan alasan sibuk segala macam hal, mungkin dalam satu tahun frekuensi saya mengunjungi beliau masih bisa dihitung jari, saya hanya mengunjungi beliau jika libur panjang atau saat kebetulan bapak sedang ke Bandung.

Terakhir saya mengunjungi beliau adalah di pertengahan 2014 untuk pamit beberapa minggu sebelum saya pergi ke Taiwan. Sebetulnya di tahun 2015 kemarin saya pulang ke Indonesia sekitar satu bulan lebih, tapi di waktu yang sekian banyak itu bukannya mengunjungi beliau untuk beberapa hari saya malah bepergian ke sana sini bersenang-senang dengan teman-teman.

Dan ternyata 2 tahun lalu adalah kesempatan terakhir saya bertemu dengan beliau, satu jam lalu bapak mendadak menghubungi saya, sosok sederhana ini baru saja berpulang ke tempatNya setelah sekian lama melawan kanker yang menyerang paru-parunya.

Postingan ini saya tulis dalam keadaan runtuh, kalut, dan penuh sesal. Saya mengutuki diri sendiri yang selalu banyak alasan ketika diminta menyenangkan hati beliau yang bahagia kalau saya kunjungi, beliau yang setiap saya datang ke rumahnya selalu mengambilkan selimut favorit saya di lantai atas walaupun sudah saya bilang saya bisa ambil sendiri tapi tetap ngotot mengambilkan dengan merangkak karena kakinya yang sudah rapuh, beliau yang dalam keadaan sangat lemah sekalipun di rumah sakit saat video call dengan saya masih sempat menanyakan saya sudah makan atau belum.

Saya tidak tahu saat ini harus berbuat apa dari kejauhan selain mendoakan segala hal terbaik untuk beliau.

Al Fatihah...

Kaohsiung, Taiwan. 16 Juli 2016, 4.07 pagi.

Nenek bersama saya (sebelah kanan) dan adik-adik, 1997.

Share:

Petualangan Sherina (Bagian 1)

Disclaimer!
(Apaan sih arti disclaimer?)

Kali ini saya mencoba membuat cerita bersambung, ini adalah cerita alternatif dari Petualangan Sherina yang sudah pernah rilis belasan tahun lalu. 
Adapun genre cerita ini adalah drama petualangan romantis reliji pop rock en roll.

Selamat membaca! 

Bukan bagian dari cerita, cuma biar keliatan asik di cover


***

Di sebuah kota yang disebut Jakarta, hiduplah seorang anak SD yang bernama Sherina, dia adalah anak yang sangat baik, pintar, dan pandai bergaul, karena kepandaiannya itulah maka dia mempunyai banyak teman. Sherina bergaul tanpa memilih-milih, dia ramah kepada saja termasuk ke hewan peliharannya yang bernama Serigala.

Serigala adalah ikan mas koki yang dibelinya dari bang Saepul, nah bang Saepul ini tinggal di daerah Manggarai, hobi bang Saepul adalah rooftop party di genteng kontrakannya, biasanya bang Saepul...

Bentar, kok jadi cerita bang Saepul ya? Balik lagi ah ke Sherina!

Nah, suatu hari saat Sherina baru pulang sekolah, namanya juga di film, Sherina pulang sekolah sambil nyanyi-nyanyi penuh keceriaan, padahal dia lipsing.

Sampai di rumah, Sherina menjumpai ibunya dengan wajah muram, hati kecil bocah berumur 9 tahun ini mendadak gusar, jarang sekali dia melihat wajah ibunya sesedih ini.

"Wahai mommy..."
"...."
"Mom..."
Masih saja ibunya tidak menjawab
"EMAAAK!"
"Eh iya, iya, kenapa? Ngagetin emak aja"
"Lagian dipanggil enggak noleh"
"Lah kan emak lagi pake headset ini denger lagu Slipknot live in Ponorogo enak buat joget"


Singkat cerita, ternyata ibu Sherina bersedih karena ayah Sherina memutuskan untuk keluar dari perusahaannya sekarang untuk bekerja di tempat lain.

"Sherina..." ucap sang ayah memanggil namanya
"Iya yah..."
"Kamu tahu, kenapa ayah harus pindah ke Bandung?
"Karena mengejar cita-cita ayah?"
"Iya betul, kamu tahu kan gelar sarjana ayah?"
"Tahu yah, S.Ikom kan?"
"Nah, tahu kepanjangan S.Ikom?"
"Sarjana Ilmu Komedi Olahraga dan Musik yah"
"Loh, kok tahu? Kan kamu masih SD"
"Ya kan sama kaya gelar orang yang nulis cerita ini yah"

Tak terasa sore beranjak malam, di depan sebuah akuarium berisi Serigala, Sherina tampak galau, datanglah sang ibu yang kebetulan pernah menjadi guru piano di sebuah lembaga kursus otomotif menawarinya untuk menyanyi bersama.

"Anakku sayang, kamu terlihat sangat galau"
"Iya mom.. Eh emak..."
"Kalau gitu kita nyanyi aja yuk, ini emak punya lagu yang cocok buat suasana melankolis kamu"
"Lagu apa itu ibundaku tercinta?"
"Anjing Tanah by Burgerkill...."


Dan malam itupun dihabiskan duo ibu-anak ini dengan teriak-teriak.

***

Seminggu kemudian keluarga kecil ini memulai hijrah mereka ke kota Bandung, mereka menaiki mobil pribadi yang di belakangnya sudah dimodif sedemikian rupa dengan bantuan konsultan yang pernah menangani acara TV  "Pimp My Ride", dana yang dihabiskan untuk memodifikasi mobil mereka dengan konsep elegan futuristik ini tidak play-play, maklum mengingat sang ayah yang menyenangi otomotif dengan tingkat ma'rifat yang sangat tinggi.

Dan berikut mobil mereka:



Mereka berangkat dari Jakarta sejak jam 9 pagi, dan sekarang sudah magrib tapi masih belum sampai juga di Bandung, Sherina mulai gelisah mengetahui hal itu karena sedari tadi yang terlihat hanya aspal dan pepohonan, sedangkan Sherina ingin pemandangan gerobak baso tahu yang berjejer indah.

"Ayaah... Kok kita belum sampai juga sih ke Bandung?"
"Sabar Sherina, toh kamu juga dari tadi tidur aja kan"
"Tadi aku enggak tidur ayah"
"Trus ngapain?"
"Praktek buku primbon 1001 ramalan mimpi plus tajwid"

30 menit kemudian
"Yah, aku laper..."
"Bentar ini masih di jalanan gelap"
"Tapi yah..."
"Sherina, take it easy..."
"Easy apa maksudnya?"
"Easy bensin"

2 jam kemudian
"Sherina! Bangun! Akhirnya kita sampai!"
"Horeee! Serius ayah?"
"Iyaa! Itu tuh liat... Ada tulisan gede selamat datang"
"Kurang jelas ayah, coba deketin"
"Tuh, keliatan kan jelas tulisannya SELAMAT DATANG DI BAN...."
"BAN..."
"BANYUMAS!"

Ternyata satu hari sebelum keberangkatan ayah Sherina cari tahu rute jalan buat ke Bandung, nah beliau sembarang aja nanya orang yang lewat, hampir aja beliau mau digebukin orang karena dikira mau malakin bocah ngaji, tapi untungnya hasil dari nanya itu beliau dapat informasi rute jalan dari Jakarta ke Bandung yang paling simpel:

"Oo, Bandung? Terus aja om ikutin jalan, kalau ada belok ya belok aja, pokoknya sampai bosen, kalau om bosen berarti udah nyampe"


***


Beberapa hari kemudian.


Teng...teng...teng!

Suara lonceng berbunyi menandakan kelas harus dimulai, seorang guru terlihat sedang tergopoh-gopoh memasuki kelas.

"Selamat pagi anak-anak"
"Selamat pagi buuuu"

Tapi kemudian sang guru kaget karena melihat seseorang yang ada di atas lemari.

"Siapa... Yang taruh Fariz di situ?"

Hening

"Dudung, kamu tahu siapa yang taruh Fariz di situ?"
"Icank bu"
"Icank, betul kamu yang taruh Fariz di situ?"
"Be... Betul bu.."
"Sableng kamu Icank! Kan Fariz kepala sekolah kita! Turunin!"

Hari itu adalah hari pertama Sherina masuk di sekolah barunya, dengan seragam berwarna putih-biru muda Sherina dengan canggung masuk di kelas baru, tetapi kecanggungannya itu sedikit berkurang ketika sang ibu guru yang barusan kaget karena kepala sekolah ada di atas lemari mempersilakan Sherina untuk masuk ke kelas.

"Anak-anak! Hari ini kita kedatangan teman baru"
"Waaah" ucap anak-anak ketika melihat teman baru mereka
"Anak-anak, ini dia teman baru kalian, namanya Sherina"
"Halo, namaku Sherina"
"Sherina, tulis nama lengkap kamu di papan tulis" pinta sang ibu guru.

Dan Sherina pun menuliskan nama lengkapnya di papan tulis, tadinya dia mau nulis pakai pahat biar kaya relief tapi ibu guru melarangnya, akhirnya ditulislah pakai kapur biasa.

Dan dengan tulisan yang seperti kaligrafi hansip masang togel, ditulislah nama ini:

SHERINA M DHARMAWAN

"Wah nama kamu bagus sekali Sherina" puji ibu guru
"Wkwkwk, terima kasih bu guru"
"Ngomong-ngomong, M nya apa Sherina?"
"MULYADIIII!" celetuk salah seorang siswa
"Eeeh wanian euy! Eta ngaran babeh aing!" Teriak bu guru karena kaget salah seorang muridnya meneriakkan nama papi sang ibu guru.


***


Bel istirahatpun berbunyi, anak-anak berlari ke luar kelas, ada yang ke kantin, duduk di bawah pohon, makan bekal, sabung ayam, merampok bank, jadi begal, sampai nyolong gagang pintu alfamart. Heran, ini sekolah atau sarang penyamun.

Tapi tidak untuk Sherina, karena dia saat itu adalah murid baru, otomatis dia dikerubungi oleh teman-temannya, sebagian besar teman-temannya banyak bertanya banyak hal tentang diri Sherina

"Ooh, jadi kamu suka main musik?"
"Wah, kamu sering nyanyi dong?"
"Sherina, bisa nyetak batako enggak?"

Dari kejauhan terlihat Sadam, murid yang tadi teriak Mulyadi di kelas sedang memperhatikan Sherina dengan pandangan sinis, lalu Sadam dan dua orang temannya mendekati Sherina.
Melihat Sadam cs mendekatinya, Sherina pun berdiri lalu langsung menantang Sadam.

"Kenappaa? Takut?" Cetus Sherina
"Diih, siapa yang takut!" Balas Sadam
"Mau minta maaf enggak udah ngatain aku Mulyadi?"
"Dih, geer, kan itu nama babehnya bu guru, aaah serbet warteg!"

Lalu dari jauh terdengar musik intro yang entah dari mana

Jreeeeeeeenggggg....

DIA PIKIIIIIRRR...
PIKIR, APANYA APANYA AAAPANYA DOONG

"Lah? Kok salah lagu?!"
"Eh bentar, benerin kasetnya dulu"

Teng...teng...teng!

Mendadak lonceng berbunyi lagi menandakan para murid harus kembali ke kelasnya masing-masing, aaah kan enggak jadi deh joget-joget di lapangannya.


Bersambung....


***
 
Nah kawan-kawan, kira-kira apakah yang akan terjadi pada Sherina dan Sadam setelah mereka masuk kelas?
Ayo komen di bawah dan sebarkan cerita ini biar teman-temanmu baca! Biar cerita Petualangan Sherina bagian 2 bisa langsung rilis!
Salam sayang, dari Mamang Ayub!
Share: