JogJakarta

Setelah sekian lama akhirnya saya ke Jogja lagi.

Saya tahu, kalimat di atas tidak sepenuhnya baik untuk dijadikan pembuka tulisan, karena kalau sepenuhnya baik harusnya ditulis kaya gini:


baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik baik


hehehe, maapin Obama ya pemirsa...


Saya ke Jogja dalam rangka menghadiri pernikahan Mufid, buat yang sudah baca tulisan-tulisan saya sebelum postingan ini mungkin sudah tahu siapa itu Mufid, kalau belum tahu ya sudah saya kasih tahu deh, Mufid itu teman baik yang saya kenal sejak sama-sama pelatihan Bahasa Inggris di Depok, lalu sama-sama ke Taiwan, dan balik lagi ke Depok, kami bekerja di instansi yang sama, tinggal di kost yang bersebelahan, jadi tiap hari di Depok selalu bertemu.
Yaa intinya dia teman, abang, partner berkarya, rekan berbisnis, dan sahabat yang asik jika berbicara ide-ide baru.

Mufid usianya 300 tahun di atas saya, dia lahir di jaman Belanda, konon pernah minum jamu awet muda tapi over dosis, dia minumnya satu kolam makanya sampai sekarang masih hidup dan akhirnya bertemu manusia bumi berwujud perempuan baik yang cocok dengannya sehingga dia punya alasan untuk menjadikannya istri.

Sebagai sahabat yang baik (tenang, saya gak bakalan nulis "baik" kaya di atas lagi), ya jelas saya harus datang ke sana, karena hobi saya nomer 138 adalah selfie bareng penganten, saking sukanya saya dengan hobi ini sampai kalau satu minggu saja tidak foto bareng penganten saya enggak bakal kenapa-napa.

***

Hari pernikahan Mufid sebetulnya hari Minggu, tapi berhubung untuk saat ini jadwal kerja saya cuma Rabu dan Kamis jadi saya punya banyak waktu, saya berangkat dari Jakarta hari Kamis dan bakal di Jogja sampai Selasa, nah postingan ini bercerita ngapain aja sih saya di Jogja.

Saya sampai di Jogja Kamis malam, bertepatan dengan malam Jumat, tadinya saya mau langsung ke acara nikahan Mufid saat itu juga, eh baru inget kan masih 3 hari lagi jadi aja batal mau ngasih surprisenya. Ih sebel.

Tapi untungnya saya tidak harus sebel, karena beberapa hari sebelumnya saya sudah janjian dengan orang, namanya Amenk.

Siapakah Amenk?

Dia adalah penduduk asli Jogja yang tidak punya KTP Trenggalek, saya kenal dari komunitas yang sekarang saya ikuti namanya Pecandu Buku, punya blog juga di sini tapi sekarang jarang diupdate (hayu Amenk, diupdate blognya!), jago gambar, dan.. oh iya waktu saya wisuda beberapa bulan lalu dia kasih saya gambar saya lagi bertapa.
Ini gambarnya, keren yak?

Terakhir datang ke Jogja sekitar 2013, yaa 3 tahun yang lalu, ketika Borobudur masih di Magelang, sekarang juga masih di Magelang.

Waktu itu saya masih bekerja sebagai fotografer yang cute di bagian humas kampus saya dulu, saya ingat itu adalah acara family gathering gitu, yaa meskipun temanya liburan tapi saya tidak terlalu merasakan berlibur, yaiyalah karena ke tempat-tempat wisata bukannya santai malah hilir mudik motretin ibu-ibu dosen yang narsis ria (tapi karena inilah saya jadi terkenal di kalangan dosen).

Nah, jalan-jalan ke Jogja kali ini juga tidak sepenuhnya berwisata, eh lebih tepatnya ogah wisata.
Begini, saya tipikal orang yang hanya mau full berwisata kalau di tempat tersebut tidak ada orang yang saya kenal, saya lebih memilih untuk berlama-lama ngobrol dengan kawan jika saya berkunjung suatu tempat ketimbang mengunjungi tourist attraction, dan itu terjadi saat kunjungan saya di Jogja ini.

Saya merasa beruntung sebagai introvert yang gampang "sok akrab" dengan orang, karena inilah kawan saya ada banyak, ke manapun saya pergi dan mengupdate aktifitas di media sosial selalu ada teman yang personal chat mengajak saya bertemu, sebagai orang yang percaya silaturahmi adalah resep terampuh untuk panjang umur saya pasti mengusahakan untuk mengiyakan ajakan tersebut.

Meskipun 5 hari full saya ditemani Amenk berkeliling di kota yang juga city ini, tapi hampir setiap hari juga saya ketemu dengan kawan-kawan yang entah kenapa mendadak seperti menyambut saya untuk sekedar bisa menertawakan kehidupan yang life ini.

Pertama, saya ketemu Sima dan Wan Ci, kawan saya orang Taiwan. Mereka berdua adalah pengurus dari perpustakaan Asia Tenggara di Taiwan yang sedang di Indonesia dalam rangka mengisi acara tentang sastra buruh migran di sebuah toko buku di Jogja, saya mengenal Sima semenjak masih di Taiwan, dia fasih berbahasa Indonesia, ada banyak sekali hal yang Sima kasih tahu ke saya terutama tentang realita kehidupan buruh migran Indonesia yang ada di Taiwan, oh iya saya juga titip beberapa buku kepada Sima untuk menambah koleksi perpustakaan umum untuk TKI yang saya dirikan di kota Kaohsiung tempat saya tinggal dulu.

Sima, Wan Ci, dan Dude Herlino

Sima ketika mengisi acara diskusi sastra
Lalu selanjutnya saya ketemu Agi, kawan sebangku saya dua tahun di SMA Banjarmasin. Dulu dia menyelesaikan studinya di fakultas kedokteran UGM dan sekarang sedang menjalani internship di sebuah rumah sakit di kota kelahirannya, di Pleihari, Kalimantan Selatan.

Tidak banyak yang bisa saya ceritakan, karena kami bertemu sangat singkat, dia menawarkan saya untuk tinggal di kamar asrama mahasiswa Kalimantan Selatan tempat dia tinggal dulu, dan semalam suntuk kami cuma bercerita tentang masa-masa SMA dan teman-teman kami yang lain, ah senang rasanya setiap tahu kabar baik teman yang satu persatu mulai menjalani kehidupan masing-masing.

Oh iya, meskipun lebih muda beberapa bulan dari saya, tapi awal tahun depan Agi ini akan mempersunting perempuan pujaan hatinya, hazegg!


Lalu, saya ketemu dengan Bem, nama aslinya sih Septiandri, kawan saya sewaktu kuliah dulu, sebetulnya agak kaget juga karena Bem ini ternyata satu circle dengan Amenk, jadi dunia berasa sempit karena akhirat lah yang kekal, asoy!

Bem saat ini berada di Jogja untuk mengejar passionnya menjadi jurnalis, dia senang menulis dan memotret, meskipun satu angkatan tapi saya adalah junior dia di pers mahasiswa kampus dulu (saya sempat bergabung di pers mahasiswa satu tahun di bawah Bem). Tidak ada yang berubah dari Bem yang dulu saya kenal dengan Bem sekarang : tetap slengean tapi selalu jujur.

Aduh, saya lupa selfie bareng Bem saat itu, tapi biar kamu kenal dengan Bem, coba denger deh lagu karya dia ini, karena selain Jurnalis, Bem juga musisi.





Daaaan... Akhirnya saya ketemu dengan kawan-kawan saya yang lain saat acara pernikahan Mufid, saya ketemu dengan mbak Kharis yang dua hari sebelumnya tidak sengaja ketemu dengan saya di gigs di mana saya kaget ternyata Amenk juga kenal mbak Kharis. Saya ketemu dengan mas Aji, kawan sekelas saya dan Mufid ketika pelatihan bahasa Inggris dulu yang sudah dua tahun tidak bertemu. Saya ketemu dengan Adit, kawan saya yang dulu sekelas dan sama-sama kuliah di Taiwan, bedanya dia berangkat sendiri pulang dapet istri, hahaha. Saya ketemu dengan Irna, Sasongko, Mas Gareng, ah banyaklah, kamu mungkin tidak kenal tapi saya tulis nama-nama mereka biar suatu saat nanti mereka tahu bahwa saya senang berkawan dengan mereka.

Nikahan Mufid
***

Nah, berhubung selama lima hari saya ditemani Amenk buat muter-muter Jogja, saya mau cerita tempat-tempat yang saya kunjungi di Jogja. Boleh ya?

  •  Taman Budaya, hari pertama di malam kedua saya di Jogja, Amenk mengajak saya mengunjungi tempat ini. Lagi ada pameran seni gitu, saya lupa siapa saja seniman yang karyanya dipajang di sana, yang pasti hampir sebagian besar adalah kelompok seni secara kolektif gitu.
  • Tempat Makan. Datang ke Jogja bagi saya adalah anugerah, sebagai orang yang tidak suka pedas ada banyak makanan yang cocok dengan selera saya di sini, saya coba dari gudeg, mie lethek, bakmie, bakso, capcay, dan lotek, dimana 3 makanan terakhir sebetulnya bisa saya temukan di Jakarta.
Gudeg terasoy sepanjang peradaban manusia modern
  • Bakmie yang dipesen banyakin kecapnya
    Cara masak terbaik yang bikin rasa makanan lebih jor-joran!
    Lotek yang aduhmak keren banget rasa bumbu kacangnya
    Wedang uwuh
    Jauh-jauh ke Jogja eh ke sini
    Bukit Bintang, buat yang belum tahu apa itu Bukit Bintang, silakan googling saja, banyak kok artikelnya, saat ke tempat ini saya dibonceng, karena selain agak jauh ternyata Amenk tidak suka kalau dibonceng ke tempat yang tinggi. Sayangnya, saat ke sini cuaca sedang jelek sehingga membuat pemandangan yang harusnya cakep jadi tertutup kabut.
    "...kalau dari atas sini harusnya keliatan bintang-bintangnya"
    "Termasuk bintang... film, sinetron, dan juga.."
    "IKLAN!"

    Add caption
    Tugu, seperti yang sudah saya sebutkan ratusan detik lalu, saya kenal Amenk dari Komunitas Pecandu Buku, nah kebetulan saat itu KPB cabang Jogja juga membuka lapak perpustakaan jalanan yang letaknya di dekat Tugu Jogja, jadi ya sambil menyelam cuci piring, sekalian saja saya ketemu dengan kawan-kawan KPB yang di sana buat memperpanjang umur, ternyata lapak perpustakaan jalanan tidak cuma satu, ada komunitas lainnya juga, saya tidak tahu tapi saya yakin mereka semua orang baik.
    Perpustakaan jalanan, lesehan dan baca gratis
    Pasar buku, kalau di Bandung ada tempat namanya Palasari, Jogja juga punya tempat serupa, namanya shopping (bener ngga tulisannya?).
    Tadinya saya tidak punya niat belanja apapun selama di Jogja, murni hanya ingin jalan-jalan, tapi aduh gustiiii, si Amenk mengajak saya ke tempat ini, yang semula hanya ingin lihat-lihat, pas tahu ada kios yang jual buku langka dengan harga lebih murah dari harga di pasaran ditambah si mas pemilik kiosnya wawasannya tentang buku keren banget akhirnya membuat hati saya berantakan.
    Buku itu barang yang kalau dibeli gak bakal hilang nilainya, karena pindah ke dalam diri kita
    Aku menyerah
    Bukit Rhema, kalau sudah nonton film AADC 2 pasti pernah liat tempat ini, hal terbaik yang saya dapatkan saat ke sini adalah saya berkesempatan ketemu dengan pemilik tempat ini! Uhuy!

    Nama pemiliknya adalah Pak Daniel, beliau bilang ke saya kalau sebetulnya tempat ini didesain bukan berbentuk ayam tetapi merpati sebagai lambang perdamaian. Beliau berinisiatif membangun tempat ini pada tahun 1988, tapi karena urusan birokrasi dan perijinan segala macam maka tahun 1992 rencana itu baru bisa terealisasikan, di tengah pembangunan rupanya Pak Daniel terkendala masalah biaya sehingga proses pembangunan harus terhenti dan akhirnya dibiarkan terbengkalai.
    Tapi untungnya Booming film AADC 2 di awal tahun kemaren membuat banyak orang tertarik terhadap tempat ini, sampai sekarang hampir setiap hari wisatawan datang berkunjung, jelas ini berdampak terhadap pemasukan untuk warga sekitar.
    Bareng Pak Daniel

    Uhuy!
Eh ternyata ini adalah salah satu postingan blog saya yang paling panjang, masih sangat berantakan, tidak ada saya edit, cuma langsung ketik apa yang ada di kepala, tujuannya selain agar blog ini ada postingan baru, juga buat media saya bilang terima kasih ke Amenk yang sudah kasih saya pengalaman baru, yang kasih saya senang, yang mau berguru jokes receh karena saya bilang mau jadi pimpinan spiritumbal majelis jokes recehan, dan jelas bikin saya tahu kalau nulis Jogja ya Jogja, Yogyakarta ya Yogyakarta, jangan Jogyakarta atau Yogjakarta.

Dan jelas ini bukan bakal terakhir kali saya ke sini, asal saya masih hidup saya pasti kembali ke kota yang asik dan menyenangkan ini.

Penasaran ya pengen tahu siapa Amenk?

Wan Ci, Amenk, dan Sima, simpatisan #TemanAyub
Kamu harus ke Bandung atau Jakarta, Menk, biar aku balas kamu punya budi

Udah dulu ya, nanti tulisannya saya rapikan supaya bacanya enak.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar